Jumat, 19 April 2013

Drama tentang HIV

DRAMA
Semua orang, ingin memiliki kehidupan yang menyenangkan, dan seorang anak hampir memilikinya hampir saja hidupnya sempurna. Namun semua tidak ada yang sempurna.
*disekolah*
Anak      : eh, kok kalian belom dijemput?
Tmn 1    : iya nih, mamaku di sms di telepon ga dibaless.
Tmn 2    : sama aku aja kalo gitu, Zit.
Tmn 1    : ha? Ayook ikut doong, hehhe.
Anak      : yah? Terus aku ditinggal gitu? Eh gapapa deh yg jemput aku juga udah otw
Tmn 2    : oh ya udah tinggal yaa, hehe
Anak      : iya deh, wooo. dadaaah.
Tmn1, tmn2 : daaah
Tmn 3    : *naik motor* dan aku pulang duluan ya, kamu belum dijemput?
Anak      :  paling bentar lagi hehe
Tmn 3    : oke duluan yaa
Anak      : huh akhirnya dijemput

*dirumah
Anak : mama, mamaa, kakak pulaaang.
Mama : sayaang, udah pulang? Gmn sekolahnya? Ngapain aja sayang?
Anak: biasa aja ma, belajar.
Mama : ooh gitu, capek ya nak? Makan dulu yuk, udah mama buatin makanan.
Anak : yuk ma, kakak udah laper nih.
Malamnya..
Anak : papaa papaa, mamaa, papa pulang niih
papa : halo kaka, gimana sekolahnya?
Anak : lancar kok pa.
papa : oh bagus dong, hai mama.
Mama : halo. Papa kenapa? Kok mukanya pucet pa? masih sakit?
Papa : iya, masih ga enak badan.
Mama : kedokter aja yuk pa, pucet banget mama khawatir.
Papa : ya udah papa ganti baju dulu ya.
*didokter*
Perawat : bisa dibantu?
Mama : ini sus, suami saya sakit, udah lama belum sembuh.
Perawat : oh iya silakan ambil nomer antriannya disini.
Mama : makasih sus.
Perawat : iya
Perawat : ya nomer 8 silakan masuk
Mama : iya sus
Perawat : namanya siapa? Umurnya?
papa : indra, 38 tahun.
Dokter : kenapa keluhannya?
Papa : lemes, menggigil, pusing.
Dokter : lidahnya pucat sekali, langsung tes darah aja ya
Papa : ha? Iya dok
Dokter : silakan keruangan sana pak nanti diarakhan oleh suster
Suster : ikuti saya

Dokter : pak, hasil tes bisa diambil 1 jam lagi disini, bapak boleh pulang dulu dan diambil nanti atau diambil besok pagi jam 8 tapi dengan dokter yang berbeda.
Papah : ooh baik pak dokter, terimakasih atas bantuannya, mungkin besok pagi akan saya ambil.
Dokter : oke pak bsk dengan dokter
Mama: makasih pak dokter, yuk pulang pah
*ke esokan paginya*
Mama: pah, jam brp mau ngambil hasil testnya?
Papah: jam 8 aja mah
Mama: bi iyeeemm, tolong bangunin kaka, suruh mandi suruh ikut ke rumah sakit sama papa mama.
Bi iyem: oh iya, Nya, sebentar

Kaka: apasih mamah nih aku disuruh bangun pagi, kan sekarang  libur mamah
Mama: ya ga apa apa sayang, yuk sekarang berangkat. Pak rumputnya dipotong yang bener ya. Jangan lupa makasih.
Tukang kebun: iya, nya.
*dimobil*
Papa: pak ke rumah sakit ya sekarang
Supir: iya pak

*dirumah sakit*
Papah: permisi sus saya mau nanya kemarin malam saya ke dokter eka dan melakukan test namun kemarin tidak bisa ngambil hasil testnya jadi ada dokter pengganti yg mau menjelaskan hasil testnya katanya, gimana ya?
Suster: oh iya pak sebentar saya panggilin dokter novi dulu pak
Papah: oh iya sus, makasi.
Kaka: mah, papah, aku mau main sama temen aku yaaa pas ketemu nih heheh, dari pada nunggu mamah papah males aku cari kantin aja ya sama icha Julia mereka pas jenguk temennya mahh, yaya?
Mamah: yaudah ati ati ya sayang
Suster: dengan pak budi silakan pak

Dokter 2:  um begini pak budi hasilnya silakan diliat dulu, menurut saya ada yang aneh dengan sel darah putih bapak, ada penurunan, apakah bapak bersedia kami konsultasi dan mendapat tes lanjutan? Kami khawatir akan adanya virus hiv dalam tubuh bapak
Papah: apa dok?! HIV?! Bagaimana bisa?!
Mamah: pahh?! Papah ngapain?!
Dokter2: tenang dulu bu pak, kami hanya dapat mengoptimalkan yang terbaik, itu kan hanya spekulasi kami, sebaiknya ibu juga melakukan konsultasi dan test.
Mamah: baik dok jika itu yang terbaik.
Dokter2: mari pak bu ikut saya.
 Beberapa hari setelahnya dua pasangan suami istri tersubut mengambil test yang sudah dilakukan.
Dokter 2: mari pak, bu silakan duduk. Ternyata dugaan kami benar. Ada virus HIV di dalam tubuh bapak dan ibu. Namun bapak sudah masuk dalam tahap AIDS maka itu bapak lebih sering sakit dan terdapat penurunan berat badan drastic pada berat badan bapak.
Mama: lalu saya dok?
Dokter2: ibu masih dalam tahap hiv positif ibu tidak perlu terlalu khawatir, ibu hanya perlu untuk mengubah pola hidup menjadi lebih baik dan meminum obat ARV atau anti retro viral obat ini berfungsi untuk menekan pertumbuhan laju virus di dalam tubuh ibu.
Mama: oh gitu ya dok? Mungkin besok atau lusa saya akan berkomunikasi lebih lanjut tentang ARV ini. Sekarang saya dan suami saya akan beristirahat dirumah karena barita ini cukup mengejutkan kami. Makasih dok
Dokter: iya sama-sama.
*dirumah*
Papa        : maafin papa, ma. Papa nggak bermaksud mengkhianati & melukai mama. Papa khilaf ma,  papa sangat menyesal, papa janji gak akan ngulangin lagi. Maafin papa ya ma.
Mama   : iya pa, mama udah maafin papa dari dulu. Sebenernya mama juga udah curiga karena papa sering dinas keluar. Biarkan aja yg udh terjadi. Sekarang masalahnya gimana sama anak kita pa?
Papa      : papa juga gak tau ma, papa lagi bisa mikir ma. Aku mau telepon adek aku dulu ya ma.
Mama   : oke deh pa, mama ke kamar dulu ya pa.
Papa      : iya ma, istirahat aja. Jangan banyak pikiran dulu.

*papa calling tante*
Tante    : kumaha atuh kabarna di ditu? Damang?
Papa      : abdi teu damang.
Tante    : aya naon teh? Cerita atuh ama teteh.
Papa      : aing..aing teh..hmm, aing teh kena HIV skrg udah tahap AIDS.
Tante    : APA?!!!! Kamu bercanda ya? Kok bisa? Gimana ceritanya?
Papa      : engga, aku serius. Tolong ya jagain anak dan istriku saat aku nggak ada nanti. Cuma kamu yang mereka punya saat aku nggak ada nanti.
Tante    : hush, kamu jangan ngomong seperti itu dong. Gak baik ngomong gitu. Jangan terlalu dipikirin, km serahkan saja semuanya pada Tuhan.
Papa      : Aku tidak tau berapa lama lagi aku ada disini. Aku hanya bisa berdoa dan pasrahkan semuanya pada Tuhan.
Tante    : Baiklah, bagus kalau begitu. Hati-hati ya kak, sering-sering kasi kabar ke aku.
Papa      : Iya, makasih. Pasti aku kasi kabar.
*tut tut tut bunyi telp ditutup*

*Keesokan paginya*
Mama   : Nak, ada yang ingin mama sampaikan ke kamu. Penting sekali.
Anak      : Ngomong apa ma? Cepat kasi tau, aku buru-buru mau ke sekolah nih.
Mama   : Tapi kamu harus sabar ya, nak. Sebenernya mama papa terkena HIV dan sekarang papamu sudah tahap AIDS.
Anak      : Iihh mama ngaco deh, masa pagi-pagi udah ngomong gitu sih.
Papa      : Nak, papa dan mama serius. Kami hanya ingin kamu tau.
Anak      : Ah papa mama boong ya, kalian bercanda kan. Udah ya, kaka berangkat dulu. Daaaaa…
Papa      : Nak! Argghh *merintih kesakitan*
Mama   : Papaaaa, papa kenapa???!!!
Anak      :  Pa, bangun pa!! papa bangun!!! Mama, papah kenapa mah?
Mama   : papah kamu AIDS nak *nangis*
Anak      : mama serius? *kaget* *diem tbtb* Ayo ma, kita bawa papa ke rumah sakit aja sekarang!
Mama   :  Ayoo cepat!

*di rumah sakit*
Anak      : Dokter, gimana keadaan papa saya dok? Cepat kasitau saya dok.
Dokter  : sabar, tenanglah. Sekarang papamu sedang kritis.
*mama dan anak menangis*
Anak      : ma ini gimana ma? Ma kaka gakuat ma..
Mama   : mama gatau nak bolehkah  saya masuk melihat keadaan suami saya, dok?
Dokter  : maaf bu, untuk saat ini bapak belum bisa ditengok. Beliau masih butuh banyak istirahat karena kondisinya belum stabil.
Anak      : *nangis*
*Mama calling tante*
Tante    : halo mbak ada apa? Tumben telepon.
Mama   : Rus, cepet kesini. Kakakmu ada di ruang ICU, di rumah sakit biasa.
Tante    : Hah? Kok bisa? Dia kenapa? Oke mbak, aku segera kesana.
*telp ditutup*

*anak calling*
Tmn 4    : Halo, ada apa nih? kamu dimana? Kok belom sampe sekolah sih, udh mau bell lho.
Anak      : Eh, tolong bilangin ya sama sekretaris kelas kalo aku ijin soalnya papaku masuk rumah sakit. Suratnya nyusul ya.
Tmn 4    : hah? Serius? Kamu yang sabar ya, tetap semangat.
Anak      : Iya makasih ya

*perawat keluar dari ruang ICU*
Suster   : Ibu, maafkan kami. Kami sudah berusaha semaksimal mungkin tapi Tuhan berencana lain.
Mama   : apa maksud suster? Saya kurang mengerti, sus.
Dokter2,3: Bapak sudah tiada bu. Ibu yang sabar dan tabah ya. Mari kita doakan yang terbaik untuk beliau.
Mama   : dokter bohong! Sus dokternya boong kan sus?!
Anak      : Itu gak mungkin!! Papaaaa!! Papa bangun, Pa. jangan tinggalin aku dan mama!!!!
Suster   :sabar bu
Mama   : Nak, papa udah gak ada. Kita berdoa dan relakan saja kepergian papa biar papa bisa pergi dengan tenang.
Anak      : Gak mungkin ma! Papa gak mungkin ninggalin kita secepat ini. Gak mungkin, enggak enggak! Papaaaa papaaaa papaaaa!!! Papa bangunnnn!!!
*tante datang dan langsung panik*
Tante    : Kakak!!! Kakak bangun, Kak!!  Kakak bangun!!! Kakak jangan tinggalin kita kak!!!!!!!!
Mama   : sabar sabar, kita harus tabah. Mari kita relakan saja agar papa dapat pergi dengan tenang.
*semuan menangis sambil berpelukan di depan jenazah papa*
Tante    : Iyaiya kita doakan saja yang terbaik untuknya. Lebih baik sekarang kita pulang saja dulu, istirahat ya.
Anak      : Tapi papa tapi…!! Papaaaaaa!!
Mama   : Iya nak. Benar kata tantemu, ayo kita pulang aja dulu biar rumah sakit yang mengurus papamu.
Anak      : Iya ma. Pa, kita pulang dulu ya. Dadaahh papa

*disekolah*
Tmn 4    : eh eh gimana kabarmu sekarang? Papah kamu meninggal kenapa? Kok mendadak banget sih?
Anak      : udah baikan kok, um papah aku.. papah aku meninggal karena HIV/AIDS
Tmn 5    : hah? Ya ampun, iyuh banget dong kamu. Berarti kamu HIV juga dong? Ihhhhhh jijik! Takutt!
Tmn 4    : ih jijikkkk
Tmn 5    : EH TEMEN TEMEN DENGER DEH TERNYATA PAPAHNYA DIA MENINGGAL KARENA HIV JIJIK BANGET YA TAKUT DEH IYUUHHH HAHA
*pembulian itu terus berlanjut dan akhirnya seorang guru tau akan hal itu*
Guru      : nak ada apa ini nak? Kenapa ini?
Anak      : pak saya di bully sama temen-temen karena papah saya meninggal karena HIV/AIDS pak saya gakuat di bully gini pak
Guru      : ayo kalian ikut saya (yg ikut tmn 4 tmn 5 sm anak)
*di bk*
 Guru     : apa yang terjadi sebenarnya?
Anak      : beberapa hari lalu ayah saya meninggal karena HIV/AIDS. Saya memeberitahu mereka dengan berharap mendapatka support, namun mereka malah mendiskriminasi saya
Guru      : saya berharap kalian bis amengubah cara pandang kalian, saya akan panggil beberapa anak kspan untuk menjelaskan.
Anak kspan:  *jelasin8*
Guru2   : kalian sudah dengar penjelasannya? Saya harap kalian tidak melakukan ini lagi.
Tmn 4, tmn 5: iya pak kami mengerti
Guru2   : skrg kalian minta maaf sama  dia
Tmn 4, tmn 5: iya pak.
*setelah itu sang anak jadi aktif di dalam kegiatan kspan karena ingin meminimalisir yang terkena  HIV*

*dua tahun kemudian*
Anak      : Mama kok pucet banget sih? Mama sakit ya? Ke dokter yuk, ma?
Mama   : kan km udah tau kalo mama kena HIV
Anak      : hush, mama! Jangan ngomong gitu lagi!
Mama   : Nak, kalo mama meinggal kamu jaga diri baik-baik ya. Jangan nakal, mama akan titipin kamu ke tante.
Anak      : Mama sayang, mama gak boleh ngomong gitu lagi ya. Aku gak suka denger mama ngomong gitu.
Mama   : Iyaiya nak, mama kan Cuma berandai-andai aja. Eh, udah malem nih kamu tidur gih.
Anak      : iihh mamaaaaa, aku tidur dulu ya. Mama juga istirahat ya, daaah mama.

*Keesokan paginya*
Anak      : mama kemana sih kok jam segini belum buatin aku makannnn, laperrr. Ke kamar mamah dehh. Pagi ma, mama udah bangun? Mama, maa, mama jawab dong ma jangan diem aja! Ma, buka pintu kamar ma! Mamaaaa!! Ma buka pintunya atau gak aku dobrak nih ma! Mama! Ma, jawab dong ma! Mama!
*anak mendobrak pintu kamar dibantu dengan bi iyem dan tukang kebun*
Anak      : Mamaaaa, maaa udh bangun maaa? Mama jawab ma, mama udah bangun? Mama bangun ma! Aku sayang sama! Mamaaaaa ! ma bangun ma!!! Mamaaaaaaaaaaa!! Mama jangan tinggalin aku ma, nanti aku sama siapa ma??!!!! Mamaaaaaa
Semenjak kepergian mamanya, anak dititipkan kepada tantenya karena hanya tante satu-satunya keluarga yang dimiliki.

amanat: bersikaplah saling setia pada satu pasangan, jangan mendiskriminasi orang yang terkena HIV. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar